Cinta Agung

semua manusia didunia ini mempunyai perasaan
untuk dicintai dan menyintai.jadi adakah kita akan
dapat cinta atau kasih dari orang yang kita
cintai.carilah cinta yang sejati,dimana ianya tidak
sungguh indah dan amat beruntug sekali.kita
tidak akan menyesal sekiranya mendapat cinta
yang sejati.untuk mendapatkanny kita haruslah
mempunyai perasaan kasih dan cinta yang amat
sangat untuk ALLAH iaitu pencipta kita semu..

Fitrah semulajadi manusia ingin disayangi dan
menyayangi, ingin dikasihi dan
mengasihi serta ingin dicintai dan
mencintai.Mengejar cinta Tuhan, orang
akan suka dan rasa senang. Tiada yang akan
rasa tercabar atau tergugat dalam
pertarungan merebut cinta Tuhan.Perasaan
sayang manusia tiada terhad sesama
insan semata tetapi meliputi semua makhluk
sama ada yang bernyawa ataupun
tidak. Manakala kasih sayang pula diberi hanya
sesama manusia, tidak kepada
benda. Ini yang membezakan di antara ‘sayang’
dengan ‘kasih sayang’.
Manakala perasaan cinta pula walaupun tidak
salah diberikan sesama makhluk
tetapi cinta paling agung hanya layak diberikan
untuk Tuhan.

Menyintai atau ingin dicintai oleh manusia
bukanlah kemuncak cinta atau
cinta agung, kerana cinta sesama manusia tidak
kekal. Paling lama sekadar
tempoh masa kita masih hidup. Bahkan sering
berlaku dalam sebahagian
perjalanan usia kita lagi, iaitu sebelum kita mati,
cinta itu telah pudar
atau terungkai sama sekali. Cinta yang diagung-
agungkan dan dipuja puja itu
hancur berkecai.Di sini barulah kita sedar
bahawa cinta kepada makhluk atau
cinta daripada makhluk bukanlah cinta yang
hakiki atau sejati. ltu hanya
cinta sementara waktu. Kita sahaja yang
menyangka cinta itu sejati dan
sampai ke hujung. Rupa-rupanya dalam
perjalanan umur, cinta kita kepada
orang lain atau cinta orang lain kepada kita,
dengan sendirinya dia ataupun
kita sendiri yang mengungkainya semula atas
sebab sebab yang bermacam
macam.Oleh kerana itulah, mencintai makhluk
selalu mengecewakan kita
sekalipun bukan satu kesalahan. Jadi jangan
meminta, menagih atau
mengharapkan sangat untuk mencintai manusia
atau dicintai oleh manusia
walaupun ia tidak salah. Cinta itu tidak
abadi.Sebaliknya berilah dan
terimalah cinta yang kekal abadi.Itulah cinta
agung namanya. laitu cintakan
Allah yang Maha Agung. Inilah cinta yang hakiki,
yang sejati, yang kekal
abadi dan membawa kebahagiaan di dunia dan
kebahagiaan di Akhirat.Cintakan
Allah ini tiada tandingan dan bandingannya. Cinta
ini jika berjaya
diperolehi adalah cinta yang paling memuaskan
dan menenangkan. Buahnya
paling menghiburkan dan paling
membahagiakan. Tetapi malangnya cinta yang
hakiki dan agung ini jarang orang ambil perhatian.
Jarang orang memburunya
seperti cinta cinta murahan yang lain. Mungkin
daripada jutaan manusia,
hanya seorang yang memburunya.

Kalau seseorang itu telah mencintai Allah,
walaupun seluruh makhluk
memusuhinya atau membencinya, namun dia
tetap mendapat kebahagiaan dan
ketenangan.Sebaliknya cinta kepada makhluk
tidak akan membawa manusia kepada
kebahagiaan sejati dan kekal abadi, selagi cinta
hakiki lagi agung daripada
Allah itu tidak dimiliki. Sebab itulah orang yang
beriman dengan Allah dan
mentaati Nya sentiasa tenang walaupun di dalam
kesusahan dan ujian.Oleh yang
demikian, kalau kita tidak dapat memiliki cinta
daripada manusia, usahlah
bersedih hati kerana cinta itu tidak abadi. Pun
tidak hakiki dan sejati.
Kalau begitu, cari dan burulah cinta yang agung,
iaitu Allah yang Maha
Pengasih dan Maha Penyayang.Beruntungnya
sesiapa yang menjadikan Tuhan
sebagai cinta agungnya.Cinta yang hakiki dan
agung ini jarang orang ambil
perhatian. Jarang orang memburunya seperti
cinta-cinta murahan yang lain.

Sesiapa yang menjadikan Tuhan sebagai cinta
agungnya, amat beruntunglah
hidupnya di dunia dan Akhirat. Di antara
keuntungan yang diperolehinya
ialah:

1. Tiada kecewa

Seseorang itu tidak akan kecewa dalam
percintaannya merebut cinta agung.
Seandainya semua makhluk di bumi dan langit
berlumba lumba merebut cinta
Tuhan, tidak ada siapa yang akan kecewa
bahkan Maha Kuasanya Tuhan dapat
membalas cinta semua makhluk-makhluk Nya
serentak dari yang sekecil keciInya
hinggalah yang sebesar besarnya. Tiada siapa
yang akan kecundang dan kecewa
dalam perebutan mencari cinta agung.

2. Tiada saingan

Tidak akan berlaku saingan, pertarungan,
permusuhan atau peperangan dalam
mencari cinta Tuhan. Sebaliknya dalam
perebutan mencari cinta dunia sama ada
cinta manusia, harta, pangkat dan lain lain,
biasanya akan berakhir dengan
permusuhan dan akan ada yang kecewa dan
menderita.3. Mendapat ketenangan dan
kebahagiaan

Mendapat cinta Tuhan akan membuahkan
ketenangan, kedamaian, keamanan dan
kebahagiaan yang hakiki. Jiwa lapang, hati
senang dan tenang. Bahkan
kesengsaraan, kesakitan atau penderitaaan
dalam usaha meraih cinta agung itu
pun sudah merupakan sebahagian daripada
kebahagiaan. Kadangkala hati resah,
cemas dan bimbang apakah cintanya terhadap
Tuhan itu berbalas. Dalam
keresahan cemas dan bimbang itu terubat pula
dengan keyakinan bahawa Tuhan itu Maha Luas
Rahmat- Nya. Maka di situ pula
bertambah lagi ketenangan. Sesekali terasa diri
lemah, dhaif dan lalai,
tertebus pula dengan pengaduan serta
bermanja~manja dengan Allah SWT yang
Maha Pengasih. Bertambah pula mendalamnya
rasa kehambaan.
Sebaliknya merebut cinta dunia akan
menimbulkan keresahan dan tiada
ketenangan di jiwa. Walaupun dunia yang dicintai
itu sudah ada di tangan,
namun filkiran masih kusut dan berserabut.

Mereka yang gagal mendapat dunia yang dicintai
dan diburunya itu pula sudah
ramai yang sakit jiwa dan berputus asa. Bahkan
ada yang sanggup bunuh diri
kerana kecewa dalam percintaan yang tidak
kekal itu.

4. Dapat kawan dan perpaduan

Bersama sama mencari Tuhan membawa
manusia berukhuwah dan berkawan. Walaupun
manusia itu dari berlainan latar belakang, bangsa,
pangkat, kedudukan malah
jika pernah menjadi musuh sekalipun, namun di
dalarn perjuangan merebut
cinta Tuhan, secara automatik setiap hati
manusia itu akan terikat satu sama
lain. Kerana masing masing sedang dalam
perlumbaan mencari cinta yang satu
iaitu cinta yang hakiki.

Sebaliknya pertarungan dalam merebut cinta
dunia akan mengakibatkan ukhuwah
dan persahabatan makin jauh dan terbarai.
Akhimya akan membawa kepada pecah
belah dan permusuhan.

5. Menghilangkan mazmumah

Mencari cinta Tuhan dapat membantu
menghilangkan mazmumah. Mazmumah adalah
sifatsifat keji yang terdapat dalam diri manusia
seperti hasad, dengki,
sombong, ego, tamak, gila dunia dan lain lain.
Mazmumah dapat merosakkan
segala kebahagiaan dan ketenangan di dalarn
jiwa seseorang insan. Perlumbaan
mencari cinta Tuhan adalah salah satu proses
paling berkesan dalam usaha
seseorang manusia meruntuhkan mazmumah di
dalam jiwa.

Sebaliknya, merebut cinta dunia akan
menebalkan mazmumah. Hasad dengki pasti
akan berlaku dan ia bagaikan siraman baja yang
menyuburkan lagi pohon
mazmumah dalam diri manusia.

6. Disenangi oleh orang.

Mengejar cinta Tuhan orang akan suka dan rasa
senang. Tiada siapa yang akan
rasa tercabar atau tergugat dalarn pertarungan
merebut cinta Tuhan. Orang
yang berusaha merebut cinta agung akan
disenangi semua makhluk. Manusia
senang dan sayang padanya dan para malaikat
juga turut mendoakannya. Kerana
makin ramai yang berebut mencintai Tuhan,
semakin mendorong kepada
tercetusnya keamanan, ketenangan dan
kebahagiaan.

Sebaliknya di dalam sesuatu pertarungan atau
perebutan lebih lebih lagi
perebutan cinta dunia, ramai yang tidak senang
dan makin dibenci orang.
Semakin sengit perebutan dunia, makin
bertambahlah huru hara dan porak
peranda hidup.

7. Tidak akan kesepian atau keseorangan.

Memburu cinta Tuhan tidak akan keseorangan
dan kesepian. Biarpun tiada kawan
bersama, kita tidak akan rasa kesunyian dan
ketakutan kerana Tuhan yang
menjadi cinta agung sentiasa ada bersama.
Malah Tuhan bukan sekadar boleh
memerhati, bahkan boleh menjaga dan
melindungi kita. Malah di waktu kita
tidur, di kala kekasih yang paling hampir dan
paling kita cintai pun tidak
mampu untuk menjaga kita. Tuhan boleh menjaga
dan mengawal kita kerana Dia
tidak tidur.

Meletakkan cinta dan harap pada Tuhan akan
membuatkan hati sentiasa rasa
tenang dan selamat kerana kita tahu bahawa kita
berada di dalam kawalan dan
penjagaan satu Zat yang Maha Agung lagi
Berkuasa.

Sebaliknya, manusia yang menyandarkan diri
kepada cinta selain Tuhan, belum
tentu makhluk yang dicintainya itu dapat
mendampinginya sepanjang masa lebih
lebih lagi menjadi pelindungnya setiap masa.

8. Jalannya luas dan selamat

Mengejar cinta Tuhan jalannya luas, lapang,
selamat dan menyelamatkan,
manakala
mengejar cinta dunia jalannya sempit, himpit
menghimpit serta memudharatkan.

Begitulah beruntungnya sesiapa yang menjadikan
Tuhan cinta agungnya dan
malang sekali bagi sesiapa yang memburu cinta
selain Tuhan.

Memburu cinta selain Tuhan dua kali malang.

Masa berjalan begitu laju. Tidak pernah berhenti
walau sedetik. Ertinya
begitu laju umur kita meningkat, setiap detik umur
kita meninggalkan kita.
Setiap detik umur kita berkurang. Tetapi hakikat
ini jarang kita rasai.
Setiap detik, kita makin jauh meninggalkan dunia
dan setiap detik jugalah
kita makin dekat menghampiri Akhirat. Kalaulah
kita cintakan dunia, maka apa
yang kita cintai itu makin hari makin jauh terpisah
dari kita. Sedangkan
Tuhan yang tidak pernah kita cinta makin dekat
dengan kita. Alangkah malang
dan terseksanya jiwa terpaksa meninggalkan apa
yang kita suka dan cinta.
Bertambah malang dan terseksa lagi apabila kita
akan berhadapan dengan Tuhan
yang tidak pernah kita cinta sepanjang hayat kita.
Ertinya kita pergi ke
Akhirat, mengadap Tuhan tanpa membawa apa
apa. Yang kita cinta hendak
ditinggalkan, manakala yang tidak kita cinta, akan
berhadapan dengan kita.
Maka kita akan berhadapan dengan dua kali
penderitaan, iaitu meninggalkan
yang kita
cinta, hendak bertemu Tuhan yang tidak kita
cinta.Setiap detik, kita makin
jauh meninggalkan dunia dan setiap detik jugalah
kita makin dekat
menghampiri Akhirat.

Roda umur kita makin laju ke hadapan. Dunia
yang kita cinta makin jauh kita
tinggalkan sedangkan Tuhan yang sepatutnya kita
cinta masih jauh dari kita.
Aduh, malang sekali nasib kita di sana, negara
yang kekal abadi.

Advertisements

ASAM GARAM PERSAHABATAN

Jika kamu memancing ikan.. setelah ikan itu terlekat di mata kail.. hendaklah kamu mengambil terus ikan itu.. jgn sesekali kamu lepaskan ia…semula ke dalam air begitu sahaja.. kerana ia akan sakit oleh kerana….bisanya…ketajaman mata kailmu dan mungkin akan menderita selagi ia masih hidup..

Begitulah jua setelah kamu memberikan banyak pengharapan dan kepercayaan kepada seseorang kawan… setelah ia mula mempercayai kamu sebagai sahabat hendaklah kamu menjaga hatinya.. janganlah sesekali kamu terus meninggalkannya begitu sahaja.. kerana dia akan terluka oleh kenangan bersamamu dan mungkin tidak dapat melupakan segalanya selagi dia mengingatimu sebagai insan yg bernama sahabat…

Jika kamu menadah air, biarlah berpada.. jangan terlalu berharap pada takungannya.. dan janganlah menganggap ia begitu teguh.. cukuplah sekadar keperluanmu.. Apabila sekali ia retak.. tentu sukar sekali utk kamu menampalnya semula.. akhirnya ia dibuang.. sedangkan jika kamu cuba membaikinya semula.. mungkin ia masih boleh digunakan lagi..

Begitu juga jika kamu memperoleh seorang sahabat yg sejati .. terimalah dia seadanya..janganlah kamu terlalu mengaguminya dan janganlah kamu menganggapnya begitu istimewa.. anggaplah dia manusia biasa.. apabila sekali melakukan kesilapan.. bukan mudah bagi kamu untuk menerimanya.. akhirnya kamu tinggalkan dia sedangkan, jika kamu memaafkan, boleh jadi hubungan kamu akan bertambah baik….Cintailah kerana Allah dan bencilah kerana Allah… Sesungguhnya hak ini adalah merupakan ikatan iman yang paling kuat…

THABAT SELAMANYA…..INSYAALLAH..

SEMINIT SEJAM SEHARI SETAHUN …..SELAMANYA


………CINTA YANG DICARI
Mungkin Tuhan sengaja mahu kita berjumpa dengan orang yang salah sebelum menemui insan yang betul supaya apabila kita akhirnya menemui insan yang betul, kita akan tahu bagaimana untuk bersyukur dengan nikmat pemberian dan hikmah di sebalik pemberian tersebut.

Apabila salah satu pintu kebahagiaan tertutup, yang lain akan terbuka tapi lazimnya kita akan memandang pintu yang telah tertutup itu terlalu lama hinggakan kita tidak nampak pintu yang telahpun dibukakan untuk kita.

Kawan yang paling baik ialah seseorang yang anda boleh duduk di dalam buaian dan berbuai bersama tanpa berkata apa-apa pun dan kemudian berjalan pulang dengan perasaan bahawa itulah perbualan yang paling hebat yang pernah dialami.Memang benar yang kita tidak akan tahu apa yang telah kita punyai sehinggalah kita kehilangannya dan juga benar bahawa kita tidak tahu apa yang kita rindukan sehinggalah ‘ia’ datang.

Memberi seseorang seluruh cinta anda bukanlah satu kepastian yang mereka akan menyintai anda kembali! Jangan harapkan cinta sebagai balasan. Nantikan sahaja ia untuk mekar di dalam hati mereka tapi sekiranya ia tidak, pastikanlah ia terus mekar di dalam hati anda. Ia Cuma mengambil masa seminit untuk jatuh hati pada seseorang, satu jam untuk menyukai seseorang, satu hari untuk menyintai seseorang tetapi ia mengambil masa sepanjang hidup untuk melupakan seseorang.


Jangan pandang kepada kecantikan kerana boleh jadi ianya palsu. Jangan kejar kemewahan kerana ianya akan susut. Carilah seseorang yang membuatkan anda tersenyum kerana ia cuma memerlukan sekuntum senyuman untuk mencerahkan hari yang suram. Carilah yang membuatkan hati anda tersenyum. Akan tiba satu ketika di dalam kehidupan apabila anda teramatkan rindukan seseorang sehingga anda ingin menggapainya dari mimpi anda dan memeluknya dengan sebenar.Mimpilah apa yang ingin anda mimpikan, pergilah ke mana-mana yang ingin anda tujui dan jadilah apa yang anda inginkan kerana anda hanya memiliki satu kehidupan dan satu peluang untuk melakukan semua perkara yang ingin anda lakukan.

Semoga anda memiliki kebahagiaan yang cukup untuk membuatkan diri anda menarik, percubaan yang cukup untuk membuatkan anda kuat, kesedihan yang cukup untuk memastikan anda adalah seorang insan dan harapan yang cukup untuk membuatkan anda bahagia. Selalu bayangkan diri anda di dalam kasut seseorang. Jika anda rasa ianya menyakitkan anda, fikirlah ia mungkin menyakitkan orang lain juga. Kebahagiaan seseorang manusia tidak semestinya dalam memiliki segala yang terbaik. Mereka hanya membuat yang terbaik dalam hampir apa saja yang datang di dalam perjalanan hidup mereka.

Kebahagiaan terletak kepada mereka yang menangis, mereka yang terluka, mereka yang telah mencari dan mereka yang telah mencuba. Hanya mereka yang boleh menghargai kepentingan manusia yang telah menyentuh hidup mereka. Cinta bermula dengan senyuman, mekar dengan ciuman dan berakhir dengan tangisan.

Masa depan yang cerah sentiasa berteraskan kehidupan yang lalu yang telah dilupakan. Anda tidak boleh meneruskan kehidupan dengan sempurna sehingga anda melupakan kegagalan dan kekecewaan masa silam.

Semasa anda dilahirkan, anda menangis dan orang di sekeliling anda tersenyum. Teruskanlah hidup anda supaya apabila anda mati nanti, andalah yang akan tersenyum dan orang sekeliling anda pula yang akan menangis.

who am i?
you sure you know yourself??

Siapakah orang yang sombong?
Orang yang sombong adalah orang yang diberi penghidupan tapi tidak mahu sujud pada yang menjadikan kehidupan itu, iaitu Allah Rabbul Alaamin, Tuhan sekelian alam. Maka bertasbihlah segala apa yang ada di bumi dan langit pada Tuhannya kecuali jin dan manusia yang sombong diri.

Siapakah orang yang sombong?
Orang yang sombong adalah orang yang diberi penghidupan tapi tidak mahu sujud pada yang menjadikan kehidupan itu, iaitu Allah Rabbul Alaamin, Tuhan sekelian alam. Maka bertasbihlah segala apa yang ada di bumi dan langit pada Tuhannya kecuali jin dan manusia yang sombong diri.

Siapakah orang yang telah mati hatinya?
Orang yang telah mati hatinya adalah orang yang diberi petunjuk melalui ayat-ayat Al-Quran, hadis dan cerita-cerita kebaikan namun merasa tidak ada apa-apa kesan dalamjiwa untuk bertaubat.

Siapakah orang dungu kepala otaknya?
Orang yang dungu kepala otaknya adalah orang yang tidak mahu lakukan ibadat tapi menyangka bahawa Tuhan tidak akan menyeksanya dengan kelalaiannya itu dan sering merasa tenang dengan kemaksiatannya.

Siapakah orang yang kuat?
Orang yang kuat adalah orang yang dapat menahan kemarahannya ketika dia didalam kemarahan.

Siapakah orang yang lemah?
Orang yang lemah adalah oranmg yang melihat akan kemaksiatan di depan matanya tidak sedikit pun ada kebencian di dalam hatinya akan kemungkaran itu.

Siapakah orang yang bakhil?
Orang yang bakhil lagi kedekut adalah orang yang berat lidahnya untuk membaca selawat ke atas junjungan Rasulullah s.a.w.

Siapakah orang yang buta?
Orang yang buta adalah orang yang tidak mahu membaca dan meneliti kebesaran al-Quran dan tidak mahu mengambil pelajaran daripadanya.

Siapakah orang yang tuli?
Orang yang tuli adalah orang yang diberi nasihat dan pengajaran yang baik namun tidak diendahkannya.

Siapakah orang yang sibuk?
Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan Nabi Sulaiman a.s.

Siapakah orang yang manis senyumannya?
Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang ditimpa musibah lalu dia berkata, “Inna lillahi wainna illahi rajiuun”. Lalu sambil berkata, “ Ya Rabbi aku redha dengan ketentuan-mu ini”, sambil mengukir senyuman.

Siapakah orang yang menangis air mata mutiara?
Orang yang menangis air mata mutiara adalah orang-orang yang sedang bersendiri lalu mengingat akan kebesaran Tuhan dan menyesal akan dosa-dosanya alu mengalir air matanya.

Siapakah orang yang kaya?
Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.

Siapakah orang yang miskin?
Orang yang miskin adalah orang yang tidak puas dengan nikmat yang ada sentiasa menumpuk-numpukan harta.

Siapakah orang yang pandai?
Orang yang pandai adalah orang yang bersiap-sedia untuk hari kematiannya kerana dunia ini berusia pendek sedang akhirat kekal abadi.

Siapakah orang yang bodoh?
Orang yang bodoh adalah orang yang beria-ia berusaha sekua tenaga untuk dunianya sedangkan akhiratnya diabaikan.

Siapakah orang yang maju dalam hidupnya?
Orang yang maju dalam hidupnya adalah orang-orang yang sentiasa mempertingkat ilmu agamanya.

Siapakah orang yang mundur hidupnya?
Orang yang mundur hidupnya adalah orang yang tidak mempedulikan akan halal dan haramnya sesuatu perkara itu.

Siapakah orang yang gila itu?
Orang yang gila itu adalah orang yang tidak sembahyang kerana hanya dua syarat saja yang memperbolehkan akan seorang itu meninggalkan sembahyang, pertama sekiranya ia haid dan kedua ketika ia tidak siuman akalnya.

Siapakah orang yang rugi?
Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan.

Siapakah orang yang selalu ditipu?
Orang yang selalu ditipu adalah orang muda yang yang menyangka bahawa kematian itu berlaku hanya pada orang tua.

Siapakah orang yang paling cantik?
Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas?
Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa amal-amal kebaikan dimana kuburnya akan diperluaskan saujana mata memandang.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling sempit?
Orang yang mempuanyai rumah yang paling sempit adalah orang yang mati tidak membawa amal-amal kebaikan lalu kuburnya menghimpitnya.

Siapakah orang yang mempunyai akal?
Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah menggunakan akal sewaktu di dunia iuntuk menghindari seksa neraka.

kenapa anjing ????

“Dan bacakanlah kepada mereka (wahai Muhammad), khabar berita seorang yang kami beri kepadanya (pengetahuan mengenai) ayat-ayat (Kitab) Kami, kemudian dia menjadikan dirinya terkeluar dari mematuhinya, lalu dia diikuti oleh Syaitan (dengan godaannya), maka menjadilah dia dari orang-orang yang sesat. Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya dengan (sebab mengamalkan) ayat-ayat itu. Tetapi dia bermati-mati cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya adalah seperti anjing, jika engkau menghalaunya: Dia menghulurkan lidahnya termengah-mengah dan jika engkau membiarkannya: Dia juga menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Demikianlah bandingan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir. Amatlah buruknya bandingan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan mereka pula berlaku zalim kepada diri mereka sendiri.” (Surah al-‘Aaraaf 7 : 175-177)

Sejarah Anjing
Sepanjang sejarah kejadian manusia dan perkembangan Islam di serata pelosok rantau, para rasul, para nabi dan para alim ulama sentiasa mendapat penentangan daripada golongan aristokrat yang ‘berdarah biru’ dan pemimpin-pemimpin yang berkuasa. Penentangan ini adalah sunah semula jadi yang telah terjadi dan akan terus berlaku. Malangnya di sebalik perbalahan dua penjuru ini, sejarah juga mencatatkan penglibatan golongan ketiga yang dijadikan kambing hitam oleh golongan sesat ini sebagai senjata rahsia menewaskan tentera Allah. Kisah Bala’m bin Baau’ra` seorang alim yang sentiasa dimakbulkan doanya tetapi menjual agamanya dengan menjadi ‘anjing’ kaumnya dan mendoakan kebinasaan Nabi Musa a.s.

Sejarah juga berulang pada zaman Nabi Muhammad s.a.w. apabila Umaiyyah bin Abi as-Solat yang diberikan ilmu pengetahuan tinggi dan mengetahui tentang kenabian Muhammad s.a.w. tetapi mati dalam keadaan kufur. Begitu juga dengan Abu ‘Aamir bin al-Nu’maan bin Soifi yang digelar Baginda sebagai seorang yang fasik kerana mengingkari kerasulan Baginda walau pun dia seorang rahib yang mengetahui tentang kedatangan seorang nabi akhir zaman. Tidak cukup dengan itu, dia juga menjadi ‘gunting dalam lipatan’ apabila bekerja sama dengan musuh-musuh Islam untuk menghancurkan orang Mukmin.


Anjing Kurap
Oleh itu, dalam ayat 175 surah al-A’raaf, Allah s.w.t. memerintah kekasihnya Nabi Muhammad s.a.w. agar memberikan peringatan kepada umatnya tentang golongan ketiga yang akan digunakan musuh untuk menjatuhkan mereka. Ini adalah golongan ‘duri dalam daging’ yang sangat berkuasa untuk menjatuhkan gerakan Islam, kerana mereka bukan orang Islam biasa yang bertaklid. Sebaliknya merekalah golongan ulama yang sangat berpengaruh dan menjadi rujukan masyarakat. Mereka adalah bijaksana Islam yang mempunyai Ma dan PhD dalam pelbagai bidang pengajian Islam. Tetapi malangnya segala ilmu agama yang mereka kuasai digadaikan demi mendapatkan harta kekayaan, pangkat kedudukan dan populariti. Oleh itu, apabila mereka dibeli oleh musuh Islam untuk mementang gerakan alim ulama, mereka menjadi senjata sulit paling berbahaya.

Allah s.w.t. mengecam ustaz-ustaz murahan yang melacurkan ilmu mereka dengan sekeras-keras kecaman. Dalam ayat berikutnya, Allah s.w.t. mengumpamakan mereka yang tamak terhadap dunia dan haloba dengan kemasyhuran sebagai anjing yang sentiasa menjelirkan lidahnya. Jika anda perhatikan, anjing sentiasa menjulur-julurkan lidahnya apabila dihalau orang, tetapi jika dibiarkan ia tetap juga menjelirkan lidahnya. Demikianlah lagak ustaz anjing ini, apabila diberikan habuan, mereka meminta dengan lebih banyak tidak ubah seperti anjing kurap. Sebagaimana tabiat biasa anjing yang suka makan sampah sarap yang kotor dan menjilat punggung anjing lain, demikian juga halnya dengan ustaz-ustaz anjing ini yang lahap terhadap ‘sampah sarap’ yang diberikan penguasa fasik untuk kesenangan dunia. Malah mereka juga tidak segan-segan menjilat kaki pemerintah munafik untuk mengampu bagi mendapatkan kedudukan lebih tinggi.

Anjing Bercawat Ekor
Ini adalah kecaman Allah paling keras dan paling hina ke atas alim ulama. Sememangnya kecaman ini berasas dan tepat kerana fitnah yang ditimbulkan mereka terlalu besar. Bayangkan, ketika ulama lain melaungkan seruan jihad untuk membela agama Allah dan mengimpikan syahid, anjing-anjing ini memutarbelitkan istilah jihad ini dengan skop yang lebih kecil. Dengan itu lahirlah konsep jihad ekonomi, jihad pertanian malah jihad politik dengan mengundi parti yang berasaskan kebangsaan. Tidak cukup dengan itu, mereka juga menggunakan (baca– menyalahgunakan) pelbagai ayat al-Quran dan hadis untuk membuktikan kepada masyarakat bahawa jihad tidak lagi relevan pada zaman teknologi ini, malah menurut anjing-anjing bercawat ekor ini, jihad melawan nafsu lebih besar! Dengan kekuasaan dan kekayaan yang dimiliki oleh ‘tuan anjing’ ini, anjing-anjing ini diberikan jawatan agama yang tinggi, slot-slot khas dalam televisyen, dilantik menjadi editor dan kolumnis akhbar dan majalah, dan dijadikan pemimpin masyarakat. Dengan segala kemudahan yang disediakan, sudah tentu salakan mereka lebih kuat dan bertambah nyaring. Mereka menyalak begitu kuat dan sumbang sehingga menghalalkan pelacuran kerana darurat, mengharuskan judi atas nama ekonomi, melunakkan istilah rasuah yang jijik dengan nama bunga yang indah, membiarkan perzinaan dan pergaulan bebas dengan meletakkannya sebagai kesalahan ibu bapa atau individu semata-mata.

Anjing Menyalak Bukit
Rentetan itu, masyarakat yang masih lemah dengan al-Quran dan ilmu-ilmu agama, terpinga-pinga dalam kekeliruan dan tidak tahu siapa yang harus diikuti. Maka tidak hairanlah ketika beribu-ribu lepasan agama yang dihasilkan setiap tahun daripada IPT tempatan serta ditambah pula ustaz dan ustazah yang pulang daripada Jordan, Syiria, Madinah dan Mesir, masyarakat Islam Malaysia makin jauh daripada agama yang sebenar.

Kita tertanya-tanya, sebegitu ramai pakar fiqah, pakar hadis, pakar tafsir dan pakar bahasa Arab yang keluar setiap tahun daripada universiti-universiti tersohor dunia, ke manakah mereka? Ke mana perginya rakan-rakan Azhariyun yang suatu masa dahulu pernah menggegarkan piramid dengan seruan jihad? Atau apakah setelah diberikan gaji bulanan selesa dan jawatan berkerusi empuk, lalu seruan yang pernah dilaungkan dahulu menjadi seperti anjing menyalak bukit!

Anjing Jilat Tahi
Pada ayat 177 surah al-‘Araaf, Allah s.w.t. menjelaskan sekali lagi bahawa perumpamaan golongan ilmuwan agama yang bersikap tamak seperti anjing menjelirkan lidahnya adalah seburuk-buruk dan sehina-hina contoh.

Justeru itu, artikel ini ditulis bagi menyahut perintah Allah agar memberikan peringatan kepada golongan ini. Sebagaimana kerasnya amaran Allah dalam ayat-ayat di atas, begitu juga penulis menggunakan uslub yang sama. Ibarat kata pepatah, ‘siapa makan cili dia yang merasa pedas’. Penulis berharap tulisan ini menjadi peringatan tegas kepada rakan-rakan daripada kalangan alim ulama, ustaz-ustaz, tok-tok guru dan para profesor, lebih-lebih lagi kepada diri penulis sendiri, agar mencerminkan diri dan bertanya: “Apakah saya ini seekor ANJING?”
Fikir-kikirkanlah semoga menjadi intropeksi diri untuk lebih berintegriti dan berkualiti dari sudut pandang agama yang suci …….wasalam